Monday, May 24, 2010

Masihkah kau bermimpi

Masihkah kau ingin kembali
menggapai ranting harapan
yang telah lama reput
dimamah dendam dan curang
di pinggir cinta

Masihkah kau ingin bermimpi
jalur pelangi girang menyapa
biru langit dan hijau gunung
riak laut pun ketawa
membawa ombak ke pantai jiwa

Saat seloka senja kian menyepi
usah kau nanti khabar dari kota
kerana cinta semalam telah hilang
ditelan gagak jalanan dan kerlip neon
setia tidak lagi menjanji sebarang makna

No comments:

Post a Comment