Thursday, May 31, 2012

Cubalah untuk lebih memahami

0 comment
Assalamualaikum wb...

Setiap hari berdepan dengan kerenah anak- anak, pada hakikatnya memang sukar untuk mengelakkan dari perasaan marah. Terutamanya bila kita rasa ragam mereka mencecah tahap melampau.

Tapi, jauh di sudut minda rasional saya, apa yang saya hadapi sekarang  sering mengembalikan nostalgia zaman kecil saya sendiri. Malahan zaman remaja saya. 

Mudah merajuk, mudah menangis, cerewet..... 

Petang semalam, suami ajak kami sekeluarga keluar makan malam. Anak- anak disuruh tukar pakaian. Maryam tiba- tiba mengamuk sakan hanya kerana suami saya suruh dia tukar ke pakaian yang lebih elok. Sedangkan, semasa saya balik saya tengok dia amat ceria.

Mulanya memang saya marah sangat tapi malas nak layan sebab tak nak rosakkan suasana seronok yang lain yang nak makan di luar.

Saya cuma dengar dia membebel dalam tangisannya. Akhirnya sebab kasihan, saya tanya apa yang dia sedihkan sangat.

Rupa- rupanya, Maryam kecewa sangat sebab saya tak perasan pun yang dia dah kemaskan bilik tidur saya dan ruang tamu tapi sebaliknya tegur kesilapan dia pilih pakaian.

Saya dulu- dulu pun memang macam tu. Kalau saya geram dan tak puas hati, kalau orang besar tak nak dengar, saya akan mengamuk dan menangis kuat- kuat (ke sekarang masih macam tu?... :)... 

Selepas dia luahkan perasaannya, dan saya pun mintak maaf sebab tak perasan, barulah dia nampak ceria balik. 

Alhamdulillah, aktiviti makan malam kami berjalan dengan penuh harmoni... :)

Pengajarannya, kita orang dewasa sering merasakan kita lebih bijak dari anak- anak, manakala anak- anak dianggap terlalu banyak meminta. 

Hakikatnya, mereka hanya memerlukan sedikit dari masa kita yang "berharga" itu untuk;

kita mendengar apa yang ingin diluahkan, 
melihat apa yang mereka lakukan 
dan memahami apa yang mereka maksudkan.

"Ya Allah, berkatilah keluarga kami sehingga ia menjadi syurga dunia sebelum kami mendiami syurgaMu di sana"

Kuntuman rindu
di sudut mimpi

telah lama menanti
untuk digubah
menjadi  sejambak realiti
yang harum mewangi.

Tuesday, May 29, 2012

Ringkas dan Manis

0 comment

Assalamualaikum wb...


Ringkas dan manis.

Short and Sweet.

Saya suka baca entri blog yang ringkas dan manis.

Tapi saya sendiri sukar nak buat entri yang berbentuk macam tu. Kalau saya cuba nak buat, saya rasa macam tak cukup untuk menyampaikan maksud yang tersirat di hati saya.

Sebaliknya, saya akan cuba nak membuat penjelasan yang panjang berjela- jela.

Sebenarnya di situ tersemat mesej yang penting.

Mereka yang menguasai perbendaharaan kata yang luas berupaya untuk menyampaikan makna melalui susunan kata yang paling ringkas.

Dan, saya akhiri entri saya di sini... :)


Bilah Kata


Bilah kata
libasnya tajam
mencantas jiwa

pedih mencengkam
mentari pun terluka
sehingga ke senja.

WallahuA'lam.

Monday, May 28, 2012

Still in Testing mode

0 comment
Testing by ummufatihah
Testing, a photo by ummufatihah on Flickr.

"Still in testing mode. "- this is what i had typed in sending mode Flickr.



Via Flickr:
"Sent from my Nokia phone" -this is the message appeared in my Flickr when i uploaded the photo through email from my mobile.


The message then appeared as description in my photostream. Click "add description" when sharing the photo to blog and let see how it would appear in the blog.

ummufatihah's photostream - testing

0 comment
TestingTesting Flickers

Multiple photos shared from Flickr account. How would it look like?

Testing Flickers

0 comment
Testing Flickers by ummufatihah
Testing Flickers, a photo by ummufatihah on Flickr.

Testing.. Testing....

Via Flickr:
Testing flickers

Wednesday, May 16, 2012

Bila Tuhanku Berbicara

0 comment


Bila Tuhanku berbicara,
bukalah minda
kerana memang selamanya
ia di situ

ayat dan tanda
buat jiwa yang bersedia
untuk mendengarnya.

Tuhanku
bukanlah aku yang terbaik
di antara hambaMU

namun 
ibadatku
hidupku
dan matiku
semata  untukMU 

Wednesday, May 9, 2012

Di Ruang Itu

0 comment


Assalamualaikum wb.

Di hati saya, lapangan terbang adalah suatu tempat yang penuh emosi.

Lapangan terbang adalah lambang sama ada pertemuan atau perpisahan. Saat berjumpa, kita selalunya gembira, walaupun tidak semestinya. Begitu jua bila berpisah. Ada yang gembira bila berpisah, namun biasanya perpisahan hanya menjanjikan kesedihan.

Perasaan dan pendapat ini  telah lama saya rasai. Saya melanjutkan persekolahan di Semenanjung dan lapangan terbang merupakan gerbang utama untuk saya berjumpa atau berpisah dengan keluarga tercinta. Berjumpa hanya untuk beberapa ketika tetapi sekiranya berpisah, untuk satu jangka masa yang lama.

Emosi saya yang berkaitan dengan lapangan terbang berterusan sehingga ke zaman universiti dan dilanjuti sehingga ke kehidupan bekerja. Dengan kawasan geografi yang luas di negeri saya, perjalanan udara merupakan pilihan pengangkutan yang paling cepat. Urusan rasmi di luar stesen kebanyakannya memerlukan saya berada di lapangan terbang.

Sementara menunggu penerbangan atau menunggu kenderaan menjemput pulang, saya selalu memerhati tingkah laku dan emosi yang terserlah di pintu ketibaan atau pintu bertolak. Itu lah titik emosi yang paling jelas yang dapat saya rasai.

Anak- anak kecil yang memeluk ibu/ bapa yang keluar melintasi pintu itu. Jelas wajah ceria mereka. Saat bertemu, ada yang tangan mereka terus tergenggam erat bagai tidak mahu lagi dilepaskan. Rasa rindu yang terlerai jelas bermain di wajah.

Sebenarnya itu hanya andaian saya sahaja kerana tidak pernah diluahkan apakah hubungan di antara orang yang menghantar dan yang dihantar bertolak atau orang yang menunggu dan yang ditunggu. Malahan ada ketika, saya boleh menghasilkan satu plot drama yang lengkap dalam minda saya berdasarkan adegan- adegan di ruang itu. Ada kalanya, cerita itu saya reka sehingga perjalanan kehidupan mereka di destinasi seterusnya.

Saya selalunya akan buat jalan cerita sendiri berdasarkan usia para pemain watak dan juga reaksi wajah dan bahasa badan mereka. Sebab itu saya merasakan ruang menunggu di lapangan terbang menyimpan pelbagai misteri dan cerita yang hanya diketahui oleh si pemain watak sahaja.

Telah lama saya ingin meninggalkan terus dunia khayalan saya yang muncul setiap kali saya berada di lapangan terbang. Namun semalam dalam perjalanan balik dari menjalankan urusan rasmi di luar daerah, emosi saya kembali diusik.

Semasa melalui ruang dari pintu pesawat ke bangunan utama lapangan terbang, saya terpandang sebuah ambulan berhampiran dengan pesawat yang baru saya naiki. Menurut rakan perjalanan, kalau siren ambulan berbunyi, maknanya mereka menunggu pesakit tetapi kalau sebaliknya, maka sebaliknya lah pula yang ditunggu. Ambulan itu hanya menunggu dengan senyap. Sebuah kenderaan di sebelah ambulan turut menunggu. Saya menunggu sebentar tetapi tidak berkesempatan untuk melihat apa- apa.

Namun, dari sketsa itu saya boleh menyambung cebisan- cebisan kisah yang lompong untuk saya reka penghujungnya. 

Berjalan keluar untuk menunggu suami menjemput, tumpuan saya beralih ke sebuah keluarga di tepi kenderaan mereka. Seorang wanita berusia sekitar 60 an mendakap seorang wanita muda. Pemandangan biasa di lapangan terbang. Namun, emosi saya terusik apabila melihat wanita muda itu menangis teresak- esak bagai berat untuk melepaskan wanita yang lebih berusia itu pergi. Selepas seketika, masing- masing melambaikan tangan sehingga pintu utama lapangan terbang tertutup dan mereka lenyap dari pandangan masing2.

Di ruang itu
ada cerita
ada rahsia
yang mengusik jiwa

di ruang itu
dua dunia bertemu
bercantum menjadi satu
 mencipta ruang yang baru

di ruang itu
serpihan jiwa berserak
usah dikutip kembali
biar ia menjadi saksi
babak yang baru bermula

di ruang itu
aku adalah pemerhati
kepada kisahku sendiri.