Thursday, June 28, 2012

Manusia dan Kemanusiaan

0 comment


Kian jauh mengembara
kian lelah memikul beban
untuk memahami  ketabahan insan
saat ibu merenung kejauhan
sempatkah anakku menatap fajar
pagi semalam

di suatu sudut gelap
runtuhan batu dan titisan darah
tidak lagi bisa bercerita
saat anak kecil meraung kelaparan
di dadanya ada bara dendam
entah bila akan padam

dan deruan angin kering
berbaur debu harapan
sampai bila menjadi teman setia
pada hati yang telah lama luka
adakah akan sembuh
atau selamanya akan parah

bukti keinsanan
telah lama lenyap
dari kehidupan manusia
dan kemanusiaan.


Wednesday, June 27, 2012

Karnival Sukan

2 comment


Assalamualaikum wb..

Panggilan dari rumah. Fatihah nak membuka gerai semasa karnival sukan di sekolahnya Sabtu ini.

Mulanya saya malas nak layan sebab suami ada kelas hujung minggu ni. Kalau ikut serta, bermakna saya yang akan sepenuhnya mengendali gerai tu.

Tapi suara Fatihah macam beria- ia benar. Rasa kasihan pulak kalau tak bagi sokongan. Katanya nak buka gerai makanan. Aduh.... Ni yang lemah ni. Dia ingat mama dia ni chef ke apa? ... :).

Takkan nak jual keropok kat sekolah. Junk Food tuuu.... Tak elok untuk kanak- kanak. Kalau ibu bapa diorang sendiri beli kat kedai tak apa... Jgn pula saya yang jadi pembekalnya di sekolah.

Dah tu, nak jual apa? Takkan nak pasang gerai kosong jer.

Hmmm.... Tengoklah nanti macamana. Saya dah ada idea sikit2, tapi kalau menjadi nanti saya buat entri. Kalau tak menjadi, biarlah ia menjadi rahsia... :)

Buah Fikir

0 comment

Usah dipersia
buah fikir yang meranum
di rimba takulan
nun jauh di pergunungan sepi

sesekali  terlihat kelibat
haiwan liar  mengintai
menguja manis dan harum
entah bagaimana enak rasanya

andai jiwamu lemah
tiada pernah ditempa uji
mengasak kukuhnya pasak
saat ribut  taufan  menghenyak
pastinya sesat
di dalam terangnya mentari

tapi sebaliknya
jangan pernah mengaku alah
sebelum melangkah
kerana mana mungkin
menebak dalamnya lubuk
kalau selamanya
hanya gegak bertempik
di tepian kali.

Tuesday, June 26, 2012

Rahsia Alam

0 comment


Di ruang yang asing
detik waktu bagaikan malu
menghitung ruang yang panjang
berbisik pada udara
kenapa alam terlalu berahsia

setiap helaian daun 
dan kelopak yang berkembang
adalah kunci kepada misteri
yang lama tersembunyi
dari pandang seorang insan

mungkin suatu ketika
bila bulan bersuara
dan bintang bercerita
bumi yang terhampar
dan laut yang mendampar
bakal bersatu menjadi saksi

tiada hadir sebiji benih 
di dalam bumi
yang tidak berzikir
pada Penciptanya
Yang Maha Tinggi.

dan aku di sini
tetap setia
bersama janji
dari azali.

Sunday, June 24, 2012

Menyesal?

0 comment

Assalamualaikum wb.

Kita sering terkilan seandainya apa yang kita hajati tidak tercapai. Ada kalanya apa yang kita miliki hilang begitu sahaja. Sekali lagi kita rasa terkilan.

Rasa menyesal. Kenapa aku tak dapat miliki benda tu?...
Kenapa aku tak berhati- hati menjaga barang tu sebelum ni?.

Kita mudah menyesal. Mudah terkilan. Perlu ke kita menghabiskan usia yang ada dengan penyesalan?

Terlalu banyak perkara yang kita ingini tidak mampu kita perolehi. Adakah setiap kegagalan itu akan diikuti dengan penyesalan?

Pilihan di tangan kita.

Untuk menyesali perkara yang tidak kita mampu miliki?

Atau menerima dengan hati terbuka dan membuka hati kita untuk menghargai apa yang sedia ada di dalam genggaman kita. Walau mungkin nilainya tidak setinggi apa yang yang telah pergi.

Hakikatnya, hidup amat singkat untuk kita kesali.

Wallahua'lam.

Friday, June 22, 2012

Menanam Azam

0 comment

Assalamualaikum wb,

Setiap hari kita ingin menjadi insan yang lebih baik dari semalam. Kadang kala kita rasa ia suatu yang mustahil.

Kenapa?

Kerana, kita rasa kita sudah cukup baik. Jadi, mana mungkin ada ruang lagi untuk dibaiki supaya menjadi lebih baik dari semalam.

Hakikatnya? Kita adalah insan biasa. Mudah untuk lupa dan leka. Dengan sentiasa mengaudit diri, kita pasti akan terjumpa ruang dan peluang untuk  menjadikan diri lebih baik dari semalam.

Tiada yang mustahil, InsyaAllah. Asalkan kita berfikiran terbuka terhadap diri sendiri, tanamlah azam untuk berusaha mempertingkatkan diri.

Untuk program ini berkesan, cuba langkah- langkah berikut:

1. kenali masalah diri
2. cari punca masalah
3. cadangkan penyelesaian
4. pastikan ia bermula dengan langkah yang kecil sahaja.


Contoh: 

1. Kenali masalah diri
- Sukar untuk menjaga masa terutama untuk datang awal ke pejabat


2. Cari punca masalah
- bangun lewat
- perlu siapkan persediaan keluarga


3. Cadangkan penyelesaian
- Bangun lebih awal supaya ada cukup masa untuk menyiapkan keperluan keluarga sebelum bertolak ke pejabat.


4. Pastikan ia bermula dengan langkah yang kecil sahaja.
 
- Untuk langkah pertama, sekiranya kerap datang lambat selama 30 minit, tak semestinya terus berazam untuk sudah berada di pejabat sebelum waktu bekerja.

- mulakan dengan azam untuk datang awal 5 minit dari biasa. Maknanya  masih lambat, tetapi hanya lambat 25 minit sahaja.

- Jadi, kita azam untuk bangun 5 atau 10 minit awal dari biasa.

- dari sehari ke sehari, perbaiki pencapaian untuk awal 5 minit.

- Jadi, tanpa disedari, dengan hanya meningkatkan pencapaian hanya untuk 5 minit secara konsisten, Insya'Allah kita akan berjaya untuk mengatasi masalah datang lambat ke pejabat.
(Saya gunakan contoh diri sendiri sebagai kajian kes ini)


Dengan disiplin dan azam yang teguh, cara ini boleh diaplikasi untuk semua keadaan, InsyaAllah.

Thursday, June 21, 2012

Sekian Lama

0 comment

Assalamualaikum wb,

Sekian lama didakap selesa
seolah tiada yang bisa menjentik emosi
aku orang yang sama
semalam, hari ini dan selamanya

pada hakikatnya
di sebalik selekoh dan jalan
terlalu banyak ranting dan duri
menunggu masa untuk menikam
jauh ke dalam hati yang leka

perlahan aku tersedar
perlu untuk membina rasa
kebal andai berdepan apa saja
tetap yakin dan bersedia

aku orang yang sama
semalam, hari ini dan selamanya.

Wednesday, June 20, 2012

Projek Nilam Keluarga

0 comment

Assalamualaikum wb...

Saya dan suami mempunyai peruntukan khas untuk membeli bahan bacaan sama seperti perbelanjaan rumah yang lain.

Setiap kali menjenguk kedai buku, amat sukar untuk keluar tanpa membeli sebarang buku; sama ada untuk diri sendiri atau anak- anak.

Selalunya buku yang saya dan suami beli dari bahan bacaan yang boleh dibaca berulang kali seperti buku agama, buku kraf atau buku bacaan umum. 

Sebaliknya,  untuk anak- anak pula selalunya adalah buku cerita yang mereka akan baca sekali sahaja. Lepas tu akan dibiarkan berhabuk dan anak- anak akan merengek pula untuk dibelikan buku baru selepas menghabiskan bacaan dalam masa cuma beberapa hari. Rasa macam membazir pulak bila tengok buku- buku yang masih elok disimpan begitu sahaja.

Jadi, sebagai penyelesaiannya, suami lancarkan Projek Nilam Keluarga.

Fatihah dan Maryam ditawarkan hadiah yang mereka pilih sendiri setiap kali mereka mencapai sasaran jumlah buku yang ditetapkan; 30, 50, 70, 100. Nilai hadiah bergantung dengan jumlah buku. Semakin banyak yang dibaca, semakin tinggi nilai hadiah yang boleh dituntut. Kali ini, buku diperolehi dari Pustaka Negeri yang terletak 10 minit memandu dari rumah kami.

Pada mulanya memang saya rasa kelakar, tapi bila dikira- kira semula, boleh diterima akal. Kalau kami beli sendiri buku tersebut, jumlahnya tidak mustahil mencecah ratusan ringgit. Jadi, melalui kempen ini, anak- anak akan membaca buku yang dipinjam dari perpustakaan dan nilai yang sama akan diberi kepada anak- anak dalam bentuk hadiah. Lagipun, boleh selesaikan masalah nak beli permainan anak- anak.

Dalam erti kata lain, anak- anak akan tetap dapat membaca buku dan pada masa yang sama mereka akan dapat memiliki barang yang mereka inginkan. Seperti kata pepatah : To cast two birds with one stone.

Saya rasa idea ni suami dapat bila dia terima pamplet Toy R Us melalui pos dan anak- anak mula merengek nak mintak belikan permainan yang ada di dalamnya.

Kempen baru bermula minggu ini. Kita tengok perkembangannya nanti.

Wallahua'lam.




Thursday, June 14, 2012

Again?...

3 comment
Assalamualaikum wb...

Pembantu saya akan berhenti pada pertengahan bulan Julai ni....

Lagi sekali?... Bukan ke hari tu dah tulis pasal pembantu berhenti sebab kawin? Takkan baru setahun, pembantu baru nak berhenti pulak?.   Tak patut....

Sebenarnya, yang ni bukan pembantu baru. Masih tetap pembantu yang dulu jugak... Ehhh.. Hari tu tak jadi balik ke?.. Beria aje buat entri sedih hari tu....

Bukan juga tak jadi balik. Memang balik pun hari tu... Dan saya pun memang dah carik pembantu baru. Tapi, dipendekkan cerita yang panjang, pembantu saya masuk semula bekerja untuk tempoh setahun lagi alang- alang nak tamatkan paspot pada 2012 ni.

Jadi, sekali lagi saya ulang tayang entri ni,  tak payah saya taip semula. :)

Kali ni, saya bukannya nak cerita pasal pembantu nak balik sebab ia dah dijangka awal- awal dah. Cuma, sekarang kena buat perancangan dan strategi untuk meneruskan kehidupan harian tanpa pembantu sebab saya seboleh- bolehnya tak nak dah ambil pembantu baru.

Bukannya serik, tapi memandangkan anak- anak dah besar dah tahun hadapan Asiah pun dah boleh masuk tadika, rasanya nak cuba belajar hidup berdikari.

Insya'Allah, kalau bersedia untuk mencuba, saya rasa saya pun mampu walaupun mungkin tidak seefisyen super mom yang sedia ada.. :)

Jumpa lagi.

Monday, June 4, 2012

Makna bahagia.

0 comment
Assalamualaikum wb..

Apa makna bahagia?

Adakah dengan memiliki segala- galanya yang ada di dunia?

Atau berjaya melalui segala ujian dan cabaran kehidupan dengan penuh keredhaan bahawa segala yang buruk dan baik adalah milik Allah swt semata- mata?

Andai maknanya yang pertama, saya belum pasti dari kategori orang yang bahagia, tetapi kalau maknanya dari yang kedua, InsyaAllah saya berdoa sayalah orang yang menggenggam kebahagiaan itu.

Wallahu a'lam.

Sunday, June 3, 2012

Hari Bersantai Sedunia

0 comment
Assalamualaikum wb...

Seperti biasa, cuti sekolah bertembung dengan cuti perayaan Gawai Dayak.

Saya dan suami bawa anak- anak keluar makan di tHe Spring. Memang meriah suasana perayaan kat situ.

Ruang lobi dihias dengan pelbagai replika yang menggambarkan adat tradisi bangsa Dayak. Apalagi, anak- anak dan mak bapak anak- anak ambil peluang tangkap gambar.

Teringat saya zaman kecil dulu, kalau cuti sekolah, saya balik kampung kat rumah nenek.

Kat belakang rumah nenek ada bukit. Saya dan sepupu- sepupu suka panjat bukit dan main tangkap gambar. Konon2 nya filem dia ada banyak sangat, bukan setakat 12, 24 atau 36 snap sahaja. Rupa2 nya konsep tu dikenali sebagai kamera digital pada masa kini.

Tak pernah terfikir pada waktu tu yang suatu masa nanti, untuk lepak kat pondok2 buluh macam kat dalam gambar2 ni, kena pegi pusat membeli belah, bukannya balik kampung nenek.