Monday, July 28, 2008

To show, not to tell...

Cerpen yang bermutu cenderung untuk bercerita dan bukannya memberitahu. Betulkah itu?. Dalam bahasa Inggeris ia berbunyi " To show and not to tell".
Sebagai contoh, Ahmad berasa sedih adalah memberitahu.
Bercerita pula membawa pendekatan begini,
" Seulas senyum yang tadinya mekar di bibir Ahmad tiba-tiba lenyap. Perlahan-lahan awan kesayuan meredupkan sinar kejora di matanya. Pantas dia mengedip-ngedip kelopak matanya yang mulai lembap. Biarlah di mata rakan-rakannya dia tetap seorang lelaki yang berjiwa kasar."
Beberapa hari yang lepas aku berpeluang merayapi blog beberapa orang penulis tersohor. Mana tahu aku boleh mengutip petua-petua untuk menulis karya yang bermutu. :).
Namun, sebaliknya kian lama, keyakinan mereka dalam menghasilkan karya menyebabkan aku kian tenggelam ke dalam lubuk kecewa. Rasanya sampai bila-bila pun mungkin tidak bisa menyalin gaya mereka walau hanya sebesar hama.
Tapi ada juga satu dua penulis yang bernada selamba yang bisa memberi setitis harap untuk suatu hari nanti aku juga boleh menghasilkan penulisan yang boleh disebut cerpen atau sajak yang bermutu.
Sehingga saat itu tiba, aku akan terus berengsot untuk mengasah zarah-zarah minat yang sedia ada.

No comments:

Post a Comment