Thursday, July 10, 2008

Kapal Besar

Adik masih tidak berganjak dari kedai Mak Jah. Adik nekad tidak akan mengalah selagi Mak Jah tidak menunaikan permintaannya. Mata adik yang berair menancap ke wajah Mak Jah yang sudah mula memerah. Di mata adik, Mak Jah sudah berubah menjadi harimau lapar. Macam harimau sarkis. Tapi harimau sarkis jinak.
Adik melontar pandangan ke luar kedai. Mata adik mencerlang jauh ke tengah sungai. Adik nampak kapal- kapal besar berlabuh. Adik sempat kira satu persatu. Ada empat buah semuanya. Muncung kapal menjuih macam muncung itik serati nenek yang gemar mengejar budak-budak yang bermain di depan rumah nenek. Emak kata kapal-kapal besar itu semuanya datang dari luar negara. Adik tanya emak di mana letaknya luar negara. Emak akan senyum lebar sambil memicit hujung hidung adik yang kecil. Emak akan gomol adik kuat-kuat sampai adik tidak dapat bernafas. Emak kata luar negara tempat yang jauh. Adik tanya lagi," Jauh tu terletak di mana mak?". Emak akan gelak kuat-kuat. Adik suka kalau emak senyum. Apalagi gelak. Lesung pipit di pipi emak akan muncul di permukaan pipinya. Emak akan nampak berseri-seri.
Tiba-tiba adik terpandang perahu tambang Pak Ngah terolang-oleng dibuai ombak. Di dalamnya terpancang tubuh-tubuh kurus yang menumpang perahu Pak Ngah. Menurut Emak, orang-orang itu datang dari kapal-kapal besar di tengah sungai. Mereka singgah ke kampung untuk membeli bekalan makanan dan keperluan harian. Mereka datang membawa duit banyak untuk dibelanja di kedai Mak Jah. Mak Jah pasti tersenyum mesra menyambut kedatangan mereka. Wajahnya tidak akan garang seperti sekarang, bisik adik sendiri.

No comments:

Post a Comment