Friday, July 11, 2008

Ikan Nyolong

Tangis adik mulai reda. Adik teringat emak yang belum balik dari pekan. Awal pagi tadi emak bertolak ke pekan bersama Abah. Selalunya kalau emak dan abah pergi ke pekan, mereka akan belik lewat petang. Adik ikut Kak Long hantar emak dan abah hingga ke pengkalan. Kak Long kata ekspres air akan singgah di pengkalan untuk menurunkan penumpang yang datang dari kampung Muara Tebas. Adik tanya di mana letaknya kampung Muara Tebas. Kata Kak Long kampung Muara Tebas terletak berdekatan dengan pintu laut besar.
Ekspres air akan hantar emak dan abah sampai ke pengkalan ekspres di Pending. Lepas itu emak dan abah akan naik bas biru nombor ke pekan. Kak Long sebut nombor bas biru yang emak dan abah naik tetapi Adik sudah lupa. Adik memang mudah lupa. Malam tadi sebelum tidur emak ukur kaki adik dengan tali rapia warna merah jambu. Kaki Kak Long pun emak ukur. Emak kata dia dan abah nak beli kasut baru untuk Adik dan kak Long. Adik memang suka kasut baru. Adik suruh emak beli kasut warna merah terang. Biar Mak Jah cemburu bila tengok kasut adik lebih cantik dari baju kebaya Mak Jah.
Adik dongak ke langit. Matahari sudah turun sedikit. Adik rasa tidak lama lagi emak akan balik. Emak mesti bawa kasut merah untuk adik. Adik tiba-tiba teringat semula dengan tujuan dia datang ke kedai Mak Jah. Hasratnya masih belum tertunai. Adik enggan balik walau disuruh oleh Mak Jah. Adik bertinggung di tepi kedai menghadap ke sungai. Dari jauh adik nampak pancang-pancang tubuh bergerak di atas jambatan kayu menuju ke kedai Mak Jah. Adik kira seorang seorang. Satu. Dua. Tiga. Tiga orang semuanya. Semakin lama semakin hampir. Adik perhati mereka betul-betul. Semua mereka berkulit gelap. Seorang berambut gondrong berbaju petak hijau merah berseluar hitam. Seorang lagi berambut lurus mencecah bahu berbaju jalur-jalur kuning terang berselang jingga. Yang berjalan di belakang sekali berambut pendek berbaju coklat.
Adik perasan muka Mak Jah tidak lagi masam. Senyumnya lebar sehingga ke telinga. Adik nampak Mak Jah merapikan rambutnya dengan tangan. Kemudian Mak Jah menarik-narik hujung baju kebayanya supaya nampak kemas. Ketiga-tiga lelaki tadi sudah masuk ke kedai Mak Jah. Mak Jah buat seolah-olah Adik tidak berada di situ. Dia terus menyapa lelaki-lelaki tadi sambil tersengih-sengih. Tidak lama kemudian anak dara Mak Jah yang sebaya dengan Kak Long keluar sambil tersengih-sengih. Adik buat tidak kisah dengan Mak Jah dan anak daranya yang berbadan subur itu. Adik masih teringat dengan hajatnya yang belum tertunai. Adik pun tidak sabar nak balik ke rumah. Pasti emak sudah balik dari pekan bersama kasut merah Adik.
Adik tidak sabar nak pakai kasut merah Adik. Adik tak nak pakai kasut lama adik yang sudah lusuh. Adik nak buang ke dalam sungai Sarawak yang luas. Adik campak sahaja kasut keluar melalui tingkap semasa air pasang. Adik pasti emak tak akan tahu. Adik seronok kalau air pasang besar. Adik boleh kail ikan dari jungkar rumah nenek. Adik akan ambil benang putih emak dan ikat pada batang penyapu lidi nenek. Di hujung benang itu adik akan ikat lalat mati sebagai umpan. Bagai terbayang di mata adik ikan-ikan nyolong yang berenang-renang di bawah jungkar rumah nenek semasa air pasang.
Adik tak pernahpun dapat tangkap ikan-ikan nyolong itu. Tapi adik tetap seronok. Tapi emak selalu marah kalau adik main di jungkar seorang diri semasa air pasang besar. Emak tak nak adik jadi macam anak Mak Peah yang jatuh dari jungkar rumahnya. Mak Peah menangis kuat-kuat apabila orang kampung jumpa anak Mak Peah terselekat pada tiang jambatan semasa air surut.

2 comments:

  1. Assalamualaikum ummufatihah..karya yang mantap.teruskan berkarya ;)

    ReplyDelete
  2. Alaikumsalam FAthulariff. Memang mantep.. :) Sempena harga petrol dan barangan dapur yang kian meningkat. Dalam usaha mengasah mata pena untuk berkebun menampung mana2 yang bocor. Sebarang komen sekiranya terdapat mana2 pitching yang ke laut amat2 dialukan.

    ReplyDelete