Monday, July 21, 2008

Abi dan TV

Matanya bersinar menyorot dokumen kecil dibalut plastik bersaiz 7cm x 4 1/2cm di tangannya. Terpapar di sudut kad wajahnya yang ceria ayu bersolek nipis. Hatinya dibalut bangga. Akhirnya dia berjaya memperolehi lesen memandu. Namun sinar suria di wajahnya tiba-tiba terlindung dek awan muram yang gelap. Hatinya sayu. Terlalu lama dia memendam rasa itu. Di mata rakan-rakannya dia seorang yang ceria dan jarang emosi. Namun baginya dia lebih selesa menyimpan cerita peribadinya kemas di gobok hati. Bukan prinsipnya untuk menjaja pahit manis hidupnya semata-mata untuk menagih simpati orang lain. Baginya sokongan orang tidak akan menguntungkannya sesen pun manakala umpatan orang pula mustahil akan meluakkannya walau secubit.
"Abi, Kak Anjang nak ambil lesen memandulah, dah mendaftarpun kat sekolah memandu petang tadi'," Ena bersuara manja lewat talian telefon.
"Hah, eloklah tu Kak Anjang. Lama dah Abi suruh. Kak Anjang kata nak pakai duit Kak Anjang sendiri. Sekarang Kak Anjang dah dapat kerja. Eloklah cepat-cepat ambil lesen tu," Abi mengulas semacam berceramah.
Ena mengukir senyum seolah-olah Abi nampak keceriaan Ena. Bulan lepas permohonan kerja Ena sebagai Penolong Juru Audit di firma kecil di pinggir bandaraya telah diterima. Masih jelas di retina matanya riak bangga yang terserlah di wajah Abi bila Ena menghadiahkannya dengan set televisyen 21 inci yang dibeli secara tunai dengan gaji pertamanya.
"Abi boleh tonton program Al-Kuliyyah dengan selesa sekarang. Acu dengan Acik takkan ganggu Abi lagi," Ena memeluk Abi dengan erat dan mesra. Bukan niatnya untuk membalas budi Abi dengan pemberian kecil itu. Ena sedar pengorbanan dan jasa Abi dan Umi mendidik mereka adik-beradik mustahil akan terbalas walau dia menghadiahkan seisi dunia kepada Abi dan Ummi.

No comments:

Post a Comment