Monday, July 7, 2008

Lina Maisara

Jarum panjang jam dinding menunjukkan angka tiga. Masih ada lebih kurang empat puluh lima minit lagi sebelum temujanjiku yang telah direncanakan. Kopi panas kuhirup perlahan. Kehangatannya menjalar ke seluruh urat saraf. Aku menarik nafas panjang. Dinding kantor yang berwarna kuning terang tidak lagi menarik perhatianku. Aku mula tenggelam dalam pusaran kenangan yang mengheret aku kian jauh. Jauh ke lubuk kekecewaan yang teramat dalam.
" Assalamualaikum. Saya Lina Maisara, pegawai baru di Cawangan Kewangan", suara lembutnya mengetuk gegendang telingaku. Aku mendongakkan mukaku. Mata nakalku menyeluruh wajah polosnya yang dibaluti tudung hijau daun pisang gaya Wardina. Baju kurung batik Malaysia warna kuning pinang bercorak bunga hijau tua meruntun hatiku. Mata beningnya kurenung. Gadis Melayu Terakhir rupanya masih wujud di zaman ini, aku sempat bermonolog. Cepat-cepat dia menundukkan pandangan. Tiba-tiba suara mendehem mengembalikan kewarasanku. Wajah nakal Puan Mariah tersengih-sengih menghenyakkan aku ke bumi. "Kalau Lina nak tahu, Encik Razif ni masih belum berpunya. Ketua cawangan yang paling muda kat pejabat kita ni. Dapat aje ijazah, terus diterima bekerja kat sini", jelas Puan Mariah selaku Pegawai Tadbir panjang lebar disulami dengan usikan nakal.
HAri-hari berikutnya, aku berasa jalur pelangi kebahagiaan sentiasa menaungiku. Hidupku bagai dikelilingi bunga-bunga pelbagai warna dan haruman. Kebahagiaan bagaikan pasti milikku apabila ternyata aku tidak bertepuk sebelah tangan. Bayang-bayang hitam yang sentiasa mengekoriku tidak lagi kuhiraukan. AKu optimis yang akhirnya aku mampu mengucapkan selamat tinggal pada lembaran gelap itu. Biar coretan takdir yang dilakar itu bakal hilang dihapus dek tumpahan ketulusan cinta Lina Maisara. Jika dia benar-benar ikhlas terhadapku, pasti dia sanggup menerima aku seadanya. Aku pasrah untuk memendamkan hakikat itu jauh di balik gunung angan-angan. Mungkin ia terbaik untukku.

No comments:

Post a Comment