Tuesday, July 8, 2008

Lina Maisara: Kesempurnaa

Lina Maisara. Memikirkan nama itu sahaja sukmaku bisa mengawang ke langit ketujuh. Gadis ayu dari bandar kecil di tanah utara itu memang cukup sempurna di mataku. Bicaranya tegas. Anak sulung dari tujuh beradik, sikap berdikarinya telah terasuh sejak kecil. Ayahnya nelayan yang tabah. Ibu pula setia membantu dengan berniaga ikan tahai dan pelbagai kuih asli di pasar tamu di pinggir sungai. Lantas Lina Maisara menjadi seorang gadis yang mendambakan kesempurnaan. Di bahunya terpikul harapan ayah bonda untuk meringankan beban keluarga.
Seusai kuliah di peringkat diploma, Lina Maisara menjawat jawatan Penolong Pegawai Akaun. Dan takdir itu menemukan dua hati yang hauskan kasih sayang sesama insan. Cinta pandang pertama menjadikan kami sepasang merpati dua sejoli di pejabat. Namun obses Lina Maisara terhadap kesempurnaan tidak pernah bernoktah. Di jarinya yang lentik, setiap laporan akan diperincikan sehingga ke angka perpuluhan. Kesilapan menaip bukanlah alasan yang dia boleh terima dengan mudah.
Amat pantang baginya jika terdapat sebarang kesilapan pada kerjanya. Kerap aku mengusik meja kerjanya yang sentiasa kemas. Setiap batang pen dan helaian kertas harus diletakkan di tempatnya sendiri. Jangan ada sesiapa yang berani merubah susun atur itu atau Lina Maisara akan membebel panjang. Malah amat sukar untuk mengesan kehadiran sebarang habuk di mejanya. Lantas langkah jabatan kami melaksanakan 5S yang dipelopori banyak syarikat besar di Negara Matahari Terbit menyuburkan lagi kecintaan Lina Maisara kepada kesempurnaan.
Lina Maisara. Mengapa kesempurnaan tahap maksima yang kau dahagakan? Hatiku berbisik kesal. Mana mungkin ada makhluk yang wujud tanpa kekurangan. Justeru aku kian takut untuk berkongsi hakikat kelabu itu dengannya. Kehadiran Lina Maisara menjadikan aku seorang lelaki yang takut pada kehilangan. Lantas aku nekad untuk menidakkan kebenaran itu.
"Kasihan anak kecil itu kan?" suara Lina Maisara kedengaran terharu. "Ibunya memang tabah. Saya sendiri tidak pasti adakah saya akan setabah dia seandainya saya berada di tempatnya," Lina Maisara berterus terang. Tudung merah anggur yang kemas berhias kerongsang merah darah ikan dibetulkannya sedikit dengan hujung jari. Butir-butir kata itu bagai merentap lubuk hatiku. Lina Maisara khusyuk membaca ruangan Kisah Hidup di sebuah majalah tempatan sehingga dia tidak perasan dengan gelodak jiwaku. Berterus terang hanya akan merentap kasih Lina Maisara dari sukmaku.

No comments:

Post a Comment