Monday, July 21, 2008

Bulan dan Mentari- Zaharah Nawawi

Mataku terasa berpasir. Tubuhku didakap keletihan. Namun kugagahkan jua untuk menyelesaikan dokumen-dokumen yang bertimbun di ruang berlabel "Masuk" di sudut kanan mejaku. Tengahari semalam dalam perjalanan balik dari kuliah, aku singgah sebentar di toko buku kegemaranku yang terletak di Jalan Haji Taha. Tujuan asal hanya ingin melengkapkan koleksi majalah Dewan Masyarakat tahun 2007 dalam simpananku. Dengan harga RM2 senaskah aku perlu mendapatkan lapan naskah lagi.
Sebaik sahaja melangkah masuk ke toko tersebut, aku terus menuju ke arah tangga yang mengarah ke ruang atas kedai. Selok-belok kedai tersebut memang sudah sebati dalam benak mindaku. Tiba di ruang atas kedai aku terus menuju ke ruang belakang yang menempatkan majalah-majalah tahun terdahulu keluaran DBP. Selepas membelek satu-persatu aku hanya berjaya memperolehi lima naskah majalah sedangkan masih ada tiga keluaran lagi untuk mencukupkan koleksiku. Dihambat sedikit kecewa, aku mengarah ke rak yang mempamerkan pelabagai novel, antologi cerpen dan puisi terbitan terbaru DBP. Mataku rakus membelek tajuk satu persatu. Terlalu banyak buku menarik yang dihasilkan oleh penulis tersohor tempatan. AKu mula rambang mata.
Mula memusatkan pandanganku ke bahagian nama penulis buku, pandangan mataku tertancap pada nama Zaharah Nawawi. Secara jujur aku belum pernah meratah hasil tulisan gubahan tangan penulis tersohor ini. Lantas keinginanku untuk bercanda dengan hasil kreatifnya membuak-buak seperti minuman tin bikarbonat yang dibuka selepas digoncang dengankuat. Tanganku menjangkau buku setebal kira-kira 4cm itu yang terletak di tingkat dua dari atas rak.
Buku itu kubelek-belek seperti membelek buah durian yang dijual di kaki lima semasa musim durian. Kuselak muka surat pertama. Hmmm. baharu sahaja diterbitkan. Gumam aku sendiri. Kulit depan yang berwarna jingga kemerahan dilakari ilustrasi sebuah kereta mewah menjentik rasa ingin tahuku. Tanpa berfikir panjang aku bergegas ke arah tangga lantas turun ke tingkat bawah menuju kaunter bersama habuanku pada hari itu.
Sampai sahaja di rumah aku terus masuk ke bilik. Beg plastik putih yang kujinjing erat dari kereta kuletakkan rapi di atas meja baca. Seusai Solat Zohor aku terus merebahkan diri di katil. Tangan kiriku mencapai isi kandungan beg plastik putih di atas meja baca di sebelah kanan katil. Selepas menatap dan menggarap dua tiga helai yang pertama, aku berpendapat jalan ceritanya memang menarik. Gaya bahasa yang dilakarkan membuai aku untuk menghabiskan bab satu demi satu. Aku hanya berhenti untuk solat dan makan. Untuk menikmati pembacaan, perut harus diisi dengan kenyang.
Lewat jarum pendek jam dinding di kaki katilku mengengsot ke angka dua, aku berjaya menoktahkan pembacaanku. Anak kecilku telah lama mengembara ke daerah fantasinya. Sayup-sayup laungan sayu kucing dan anjing liar menyusup ke telingaku. Akhirnya mataku dikatup dengan hati yang puas. Novel "Bulan dan Mentari" telah selesaiku ratah dari tulang ke tulang. Dari kulit ke kulit. Aku puas walau hari ini aku terpaksa melawan letih dan kantukku. Malam ini ternyata akan berakhir lebih awal. :)

No comments:

Post a Comment