Friday, July 4, 2008

Di tepi pantai

Kepalanya didongakkan sedikit. Kedua-dua kelopak matanya ditutup kejap. Perlahan Amira membuka kelopak matanya. Direnungnya tompokan awan hitam yang berselerakan di langit. Suasana di tepi pantai itu tidak begitu meriah. Hanya seorang dua pengunjung yang masih merayau-rayau sambil menikmati suasana petang. Pohon-pohon kelapa bergerak seperti penari-penari inang melentokkan badan.
Fikirannya kusut. Kewarasannya hampir luput. Pertimbangannya goyah. Pandangan mata hatinya semakin kabur. Hati Amira betul-betul terbakar. Usaha murninya selama ini diketepikan selayak sisa makanan yang tidak diperlukan lagi. Yang pastinya akan mengenyangkan hanya anjing dan kucing yang bakal menggeledah tong sampah di tepi pagar rumahnya.
Amira menanam tekad. Dia harus kembali kepada kewarasan dan pertimbangan kukuh sebelum membuat sebarang keputusan. Perlahan-lahan dia bangun. Serasa satu beban yang amat besar telah terlepas dari pundaknya. Langit kian cerah dan awan-awan hitam mula berarak pergi. Amira yakin keadaan akan bertambah baik.

No comments:

Post a Comment