Wednesday, July 30, 2008

Batuk

Mak Jah menarik nafas panjang. Dadanya terasa pedih seolah-olah dicucuk jarum. Tangan kanannya mengurut-urut dada. Mungkin dapat mengurangkan sakit yang dirasainya sekarang. Dilepaskannya penyapu lidi yang sedang dipegangnya ke tanah. Perlahan-lahan Mak Jah melangkah ke arah pangkin kayu di bawah rumah. Selipar yang mengalas kakinya diseret di atas tanah. Serasa tidak berdaya dia hendak melangkah ke pangkin yang hanya beberapa tapak sahaja di depannya. Mak Jah dicengkam hairan. Akhir-akhir ini dia mudah letih walau melakukan kerja ringan. Mak Jah menghempaskan punggungnya ke pangkin. Belakang tapak tangannya menyapu dahi yang dibasahi sedikit peluh. Mata Mak jah dilontarkan jauh ke tengah bendang yang menghijau. Sayup-sayup tersergam bukit-bukit yang melatari pemandangan desa yang indah itu. Mentari petang memancar dengan lembut. Mata Mak Jah terasa layu. Mengantuk dibuai bayu.
"Assalamualaikum, Mak Jah," suara halus menyapa telinga Mak Jah. Dia menoleh ke arah suara tersebut. Bibir pucatnya mengorak senyum nipis.
"Alaikumsalam, Milah. Kau dari mana ni? Tiba-tiba je muncul," suara Mak Jah bernada riang. Dia berengsot sedikit untuk memberi ruang yang cukup untuk tetamu yang baru datang duduk bersamanya di pangkin.
"Saya baru balik dari kedai. Saja je singgah nak jenguk Mak Jah. Lama dah tak tengok Mak Jah berjemaah di surau," jelas wanita separuh usia yang dipanggil Milah panjang lebar. Tangan kanannya diangkat tinggi menunjukkan sebungkus gula yang baru dibelinya.
Senyum Mak Jah semakin lebar. Pipinya yang kerepot nampak berseri. Terharu kerana masih ada orang yang mengambil berat pasalnya.
"Entahlah Milah. Kurang sihat pulak aku rasa dua tiga hari ni," suara Mak Jah bernada sayu.
Matanya merenung jauh ke deretan bukit di seberang permatang.
Milah terasa sebak. Cepat-cepat tangannya menyapu kering air mata yang hendak menerpa turun ke pipinya. Dahan hatinya berat digayut simpati.
Tiba-tiba Mak Jah batuk kuat bertali-temali. Milah mengurut-urut belakang Mak Jah seolah-olah ingin meredakan beban Mak Jah.
"Eh, kuat benar bunyi batuk Mak Jah ni," Milah diasak risau.
"Mak Jah dah makan ubat?" Simpati Milah melimpah ruah.
Mak Jah bungkam. Enggan bersuara.

No comments:

Post a Comment