Monday, July 28, 2008

Jeda

"Assalamualaikum Bapa," saya memulakan bicara.
Jeda. Kepala lelaki yang saya panggil bapa itu masih tunduk. Salam saya seolah-olah tidak memberi apa-apa makna kepadanya.
Saya enggan mengalah.
"Assalamualaikum Bapa," saya mengulangi salam dengan nada serupa.
Perlahan-lahan kepalanya didongak. Mata saya ditenungnya dengan tajam. Saya yang sedang duduk bersila berhadapan dengannya mulai risau. Mulutnya berkumat-kamit seolah-olah menjawab salam saya. Hati saya dicengkam sedikit resah. Rambutnya yang putih panjang mencecah bahu bergerak-gerak dihembus bayu laut. Dia masih tetap dengan diamnya.
Suasana subuh masih lagi pekat dengan kedinginan. Sekali-sekala deru ombak menghempas pantai menyapa gegendang telingaku.

No comments:

Post a Comment