Thursday, July 3, 2008

Lu Fikirlah sendiri

"Saya terpaksa kurangkan komisyen awak kerana kos barangan telah meningkat", Encik Syarif bersuara tegas. Memek mukanya jelas menunjukkan kerisauan seolah-olah hanya dia seorang yang menghadapi masalah barang mahal.
"Baik encik, saya faham. Keputusan ini pasti mampu membantu kedudukan kewangan syarikat secara keseluruhan", Mamat mengangguk-angguk kepalanya menunjukkan yang dia faham masalah majikannya. Kalau boleh, mahu dia memberi kesemua wang gajinya untuk membantu meringankan beban majikannya.
Namun jauh di dalam hatinya berbisik, "Tambah pokai lah nampaknya aku".
"Untuk mengurangkan beban awak, saya akan bayar upah awak setiap minggu bukan secara bulanan seperti sekarang," serentak air muka Encik Syarif bertukar lembut. Dia betul-betul mengambil berat mengenai kemaslahatan pekerja bawahannya. Maklumlah, semua pekerjanya bergantung hidup dengan gaji yang diperolehi dari syarikatnya.
"Alamak encik, kebanyakan perbelanjaan saya diatur untuk pembayaran bulanan. Kalau bayar setiap minggu, nanti tak sempat bayar keperluan utama, habislah duit tu saya buat belanja. Lagipun, macamana saya nak bayar ansuran kereta dengan gaji seminggu tu." tersengih-sengih sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Berapa sangatlah gaji seminggunya. Sebulan pun cukup-cukup makan. Hati Mamat berbisik lagi.
Encik Syarif terdiam. Jari telunjuk kanannya diketuk-ketuk di hujung dagu runcingnya perlahan-lahan. Kepalanya yang hampir licin ditelengnya sedikit sambil anak matanya dicerlung ke atas. Seolah-olah ada tikus sedang bersenda ria di bumbung pejabatnya yang serba mewah itu.
"Ha!" tiba-tiba Encik Syarif memekik sambil mengetik jari telunjuk dan ibu jari kanannya. Lagaknya seperti seorang ahli sains yang telah mengesan sebab Darwin mengusulkan Teori Evolusi. Bibirnya melebar dengan senyuman bangga. Misai tebalnya bergerak-gerak.
"Baiklah. Untuk menyelesaikan masalah kewangan awak, saya batalkan pembayaran gaji setiap minggu. Jadi, awak akan terus menikmati pembayaran gaji sekali sebulan," Encik Syarif mengeluarkan perintah. Encik Syarif tersenyum lega. Akhir dia berjaya membantu pekerjanya mengatasi masalah kewangan mereka. Hatinya senang. Baginya, apalah gunanya menjadi majikan kalau tan mampu membantu menyelesaikan masalah mereka.
Mamat pun turut tersenyum lebar. Lega kerana majikannya begitu prihatin dengan masalah kewangannya. "Terima kasih Encik Syarif," ulangnya berkali-kali. Digenggamnya tangan Encik Syarif erat-erat. Badannya sedikit bongkok serentak dengan kepalanya ditundukkan. Kalau boleh, mahu dikucupnya tangan orang yang berjasa kepadanya itu. "Encik Syarif memang majikan yang bertanggungjawab," sambungnya lagi. "Saya berjanji akan bekerja lebih bersungguh-sungguh sehingga tak perlu berhenti makan demi untuk membals budi Encik Syarif," ikrar Mamat sambil senyum lebar masih belum surut dari wajahnya.
Aku yang menjadi penonton setia kepada sketsa itu turut menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal.
Siapa yang membantu siapa sebenarnya?
LU FIKIR LA SENDIRI

No comments:

Post a Comment