Wednesday, October 5, 2011

Suatu perkenalan...



Assalamualaikum wb...

Pada suatu ketika, saya pernah bercita- cita untuk menjadi penulis rencana. Saya mula membeli buku yang berkaitan dengan bidang penulisan. Justeru, apabila terbaca bahawa satu bengkel penulisan kreatif dan rencana akan diadakan di bandar kecil tempat kami menetap waktu itu, saya menganggap ia satu rahmat.

Saya memang amat teruja kerana bukan mudah untuk berpeluang menghadiri bengkel seperti itu yang selalunya dianjurkan di bandar- bandar besar sahaja. Namun, pada sessi pengenalan bengkel, saya mula diterjah kecewa. Memandangkan masa yang singkat ( dua hari), pihak tenaga pengajar merasakan untuk meneroka kedua2 topik (kreatif dan rencana) dalam satu bengkel adalah tidak berbaloi.

Jadi, akhirnya undian angkat tangan telah dibuat untuk menentukan topik mana yang perlu diteruskan dan menggugurkan satu lagi topik yang kurang mendapat sambutan. Dalam sebuah bilik yang dihadiri oleh sekitar 30 orang peserta, hanya satu tangan sahaja yang menyokong untuk memilih penulisan rencana iaitu tangan saya.

Memang tragis. Saya menangis dalam hati. Inilah satu2nya peluang saya nak belajar menulis rencana dari mereka yang pakar dan ia telah hancur dengan satu undian sahaja. Tapi, memandangkan suami saya pun ikut sekali dalam bengkel tu, saya pun mengambil  keputusan untuk terus menyertai bengkel penulisan kreatif (sajak dan cerpen) walaupun dengan suku hati je.

Yalah.. Siapa yang nak belajar sajak dan cerpen?.. Saya memang sah2 dari dulu tak pernah ada bakat dalam sastera ni. Sajak adalah benda terakhir yang saya akan jadikan bahan bacaan saya. Cerpen pun boleh tahan lagi. Tapi bukan sajak.Bukannn...

Tapi, siapa kita untuk menentukan apa yang baik untuk kita. Kita merancang dan Allah juga merancang. Namun Allah lah Sebaik- baik Perancang.

Secara keseluruhannya bengkel yang dijalankan memang menarik. Dua orang tenaga pengajar dari DBP Kuching begitu bersemangat melaksanakan tugas mereka. Bengkel dibahagikan kepada dua bahagian utama; sajak dan cerpen.

Bak kata pepatah; tiada gading, akar pun berguna. Tak dapat belajar menulis rencana, saya buat perancangan kedua. Saya nak belajar menulis cerpen. Sajak?.. Nahi.. Nahi.. Nahi... Saya tak pandai dan tak faham sajak.

Tapi, walau macam tu, semua peserta memang kena hadir semua sessi. Jadi, saya memang kena dengar juga waktu sessi ceramah sajak. Dan ini merupakan kali pertama saya dengar secara serius apakah itu sajak dan bagaimana nak tulis sajak. Dulu kat sekolah memang pelajar aliran sastera, tapi waktu tu belajar sastera semata2 nak lulus periksa, jadi memang tak sampai ke mana lah. Habis periksa, habis lah cerita.

Salah satu latihan yang dibuat semasa bengkel menulis sajak ialah semua peserta dikehendaki mengemukakan sajak masing-  masing untuk dibedah. Peserta yang tak ada sajak disuruh menulis sajak dan- dan tu jugak. Benda yang kunun-kununnya sajak tu nanti akan dihantar kepada penceramah dan dia akan cuba analisa sajak untuk pembaikan kat dalam kelas tu juga.

Saya pun buatlah baris- baris rangkap yang kononnya sajak berdasarkan teknik yang telah ditunjukkan penceramah. Saya ingat lagi, saya buat pasal kanak2 yang belajar bertatih yang sering rebah, tapi tak pernah mengalah. Saya samakan dengan proses kehidupan kita yang sering tersilap tapi kita tidak boleh mengalah dan mesti terus berjuang untuk hidup.

Dan saya ingat lagi, "puisi/ sajak" yang saya hentam keromo tu di antara yang dipilih oleh penceramah untuk dibedah. Haih.. Saya kira terkagum lah jugak. Kiranya ada juga lah benda kat situ yang layak nak dikritik untuk penambahbaikan. Dari kritikan penceramah (waktu tu muka saya yang duduk betul2 kat depan penceramah memang dah setebal tembok, walaupun penceramah tak kenal pun sapa yang menulis benda tu) saya mula membuka jiwa saya untuk mengenali dunia sajak dengan lebih intim.

Itulah sajak pertama saya yang saya hasilkan lima tahun lalu (tapi sayangnya saya tak simpan sebab waktu itu saya tak pernah terfikir yang saya boleh buat banyak lagi sajak di masa depan). Dan itulah sejarah perkenalan saya dengan dunia penulisan sajak.

Daripada seorang manusia yang memang seratus peratus jahil sajak, saya memulakan pencarian dan penggalian bakat dari dalam diri saya sendiri. Saya menjadikan diri saya sebagai "bahan eksperimen" sama ada bakat itu diwarisi dari dalam diri atau boleh dipelajari.

Sekarang saya masih lagi "bertatih" dalam menulis sajak dan tahap saya boleh dinilai dari pelbagai tulisan "latih- tubi" di blog ini.

Kesimpulannya, setiap apa yang berlaku kepada kita tetap mempunyai hikmah tersendiri. Mungkin pada masa ia berlaku, kita anggap tidak mendatangkan kebaikan terhadap diri kita. Namun, hanya Allah yang Maha Mengetahui apa yang bakal terjadi di masa depan. Jadi, terpulang kepada kita sama ada ingin melepaskan peluang yang lalu di depan mata, atau menggenggamnya sehingga ia mendatangkan kebaikan kepada kita suatu masa nanti.

Wallahua'lam....



3 comments:

  1. Assalamualaikum...

    hihihi...ia namanya terjebak...x rugi berebutkan peluang yg ada...peluang dtg hanya sekali...yg penting lama2 enjoyy... :D

    P/s: tengah nak abiskan kopi n pes buku syair yg tertangguh dolok...insyaAllah sampai bab ke 10.

    ReplyDelete
  2. ALaikumsalam Mai,

    Ya adalah di antara jebakan yang kita sik nyesal terkenak. Dan seperti nak dipadah Mai, peluang jarang njenguk duak tiga kali. Mun lalu, tangkap jak. :)

    P/s: puas lah nak maham apa lah benda "pes" yang diminum ngan kopi ya... ;P...

    ReplyDelete