Monday, April 20, 2009

Irama fikir...

Tiba-tiba jari menari rentak resah
di atas pentas keengganan
yang kau dirikan
dari kerancuan irama fikir
berselang-seli dengan
tiupan seruling semangat
terbit dari deru angin dingin
di perbukitan diri...

(latih tubi 8.10 mlm 20 April 2009)

Setelah sekian lama berehat dari menulis sajak, saya mula dihimpit keresahan. Kenapa harus resah?... Ya, saya resah kerana merasakan dunia yang penuh irama dan misteri itu semakin jauh dari diri saya. Saya rasa amat sukar untuk meluahkan rasa melalui bait-bait bicara yang penuh makna itu... Bukanlah saya ingin mengatakan bahawa sebelum ini saya seorang yang mahir, namun sekurang-kurangnya saya telah menulis dua tiga bahan yang saya boleh anggap sebagai sajak... Itupun setelah saya mencuba berkali-kali ... 
AKhir-akhir ini saya mula ingin untuk mencuba semula dan saya menyedari bahawa tidak semudah itu untuk kembali menulis apabila kita telah meninggalkan amalan dan latihan yang dibiasakan sebelum itu... Justeru saya mendapat pengajarannya... Untuk menjadi seorang penulis, jangan hentikan kebiasaan yang telah diamalkan dalam membina kemahiran menulis kerana sekali berhenti kita harus bermula semula dari garis awal...
Lantas, lakaran di atas lahir dari usaha untuk memulakan semula perkara yang telah beberapa ketika saya tinggalkan... Semoga ia akan konsisten...

No comments:

Post a Comment