Monday, May 4, 2009

Senja...

Seringkali para pujangga mengaitkan senja dengan usia lewat. Kadangkala ia sinonim dengan penghujung kehidupan. Benarkah begitu?... Benarkah senja yang selalunya diwarnai cahaya merah di kaki langit adalah lambang kepada sisa-sisa kehidupan?... Sisa-sisa kehidupan yang jarang menjanjikan pengharapan ataupun peluang masa hadapan.

Mari kita kembali kepada firman Allah yang begitu banyak menghiasi dada Al-Quran. Allah jelas menyatakan bahawa Dia ciptakan malam dan siang bertukar ganti di mana siang adalah untuk dimanfaatkan untuk mencari rezeki yang halal manakala malam pula dicipta untuk kita berehat setelah puas berusaha seharian.

Lantas, di manakah pula peranan senja?... Ternyata senja merupakan waktu transisi di antara malam dan siang. Maka senja sebenarnya bukanlah penghujung kehidupan tetapi sebaliknya adalah sinar harapan untuk mereka yang telah berusaha sepanjang hari. Sinar harapan untuk melepaskan lelah dan bersantai bersama keluarga di malam hari manakala senja beralih pergi.

Di samping itu senja juga menandakan pejuang-pejuang Allah yang sentiasa memanfaatkan malam untuk beribadat akan semakin hampir untuk mendekatkan diri kepada Penciptanya. 

Sinar senja yang merah juga merupakan satu keindahan yang begitu sebentar yang hanya dapat dinikmati oleh mereka yang bijak menghargainya. Sebaliknya mereka yang begitu memandang negatif kepada senja akan berada di dalam kerugian.

Justeru, hargailah senja yang hanya sebentar itu....


No comments:

Post a Comment